Jumat, 20 Maret 2015

Leipziger Messe, Tempat Leipzig Book Fair Digelar



         Hebohnya Leipzig Book Fair! Memang selalu heboh tiap tahun, sih. 
         Ya, di Leipzig, Jerman, baru saja digelar event tahunan Leipziger Buchmesse (Leipzig Book Fair), yang berlangsung dari tanggal 12-15 Maret 2015. Seperti tahun-tahun sebelumnya, LBF selalu diadakan di tempat yang spektakuler: Leipziger Messe/Leipziger Messegelände atau Leipzig Exhibition Centre. Saya dan orang-orang di Leipzig biasa menyebut tempat ini “Neue Messe” atau “Messe” saja. Bangunannya unik, berbentuk seperti “bolu gulung” (benar, saya suka bolgul, hehehe) yang terbuat dari kaca transparan dan ditopang oleh rangka baja yang kokoh, berukuran panjang 243 m, lebar 80 m, dan tinggi 30 m. 

Leipziger Messe


        
Leipziger Messe
         Leipzig Exhibition Centre memiliki 5 ruang pameran, 111.300 meter persegi ruang pameran tertutup dan 70.000 meter persegi di luar ruangan. Wow, luas banget, kan? Bisa menampung belasan ribu pengunjung, dua ribu peserta, dan ditambah orang sekampung saya! Peserta dan pengunjungnya datang dari berbagai negara, loh! Dan, tahun ini Indonesia juga ikut meramaikan salah satu event favorit para Leipziger ini. Huaaa …, jadi pengen mengulang kisah lama ….
         Ada dua kolam yang sangat luas di depan bangunan berdesain modern ini yang dipisahkan oleh jalan terusan yang tidak terlalu lebar. Kolamnya nggak dalam, sih, jadi singkirkan saja niatan buat mancing. Seru juga berjalan di sini, bak menyusuri Laut Merah yang sedang terbelah. *halah* Dari situ kita bisa melihat jelas Messeturm (menara Neue Messe) yang katanya, sih, setinggi 85 meter. Sebaiknya kita percaya saja. Oh ya, kalau cahaya mataharinya pas, pantulan bayangan “bolgul” di permukaan air kolam tersebut memberikan efek yang cakep, deh. Ini kurang maksimal foto-fotonya karena rada burem gitu langitnya. Foto yang cakep cari di Google aja, gih, hahaha.

Kolam terbelah ^^

        
Messeturm. (Abaikan saja perut ibu hamil itu, ya) :D
       
       Nah, di depan gedung juga ada empat patung singa dengan berbagai warna dan motif, berdiri ramah menyambut pengunjung Messe. Ini kesukaan anak-anak kecil dan para turis yang kadang bertingkah seperti anak kecil, hehe. Kenapa ada patung singa segala? Karena, singa itu adalah ikon Kota Leipzig. Jadi, patung-patung singa memang biasa menghiasi tempat-tempat keramaian di Leipzig.  


Patung-patung singa yang lutjuuu
Seandainya kereta dorong itu disingkirkan .... ^-^

        Untuk menuju Messe, saya biasa menggunakan Straßenbahn (kereta listrik). Perjalanannya sekitar dua puluh menit dari stasiun kereta utama Hauptbahnhof Promenaden di Stadtzentrum (pusat kota) menuju halte Messegelände. Dari situ, sedikit berjalan kaki menuju tempat pameran. Jangan malas! Selain dengan Straßenbahn, Messe juga bisa dicapai dengan bus, S-Bahn (MDV), atau Regionalbahn (RB).

Haltenya yang ini, ya! Messegelände. Awas nyasar.

         Orang Jerman terkenal sangat menghargai waktu. Pokoknya harus teng! Bahkan, dulu kalau suami saya janjian ketemu profesornya, lima menit sebelum jam janjiannya dia udah berdiri di depan pintu sambil ngitungin detik jarum jam, dan begitu jamnya tepat teng, langsung ketuk pintu. Kalo datang sebelum atau sesudah jam janjian, profesornya nggak mau melayani. Hadeuh! Nah, orang Jerman sering memanfaatkan waktu luang—walaupun sedikit—dengan membaca buku. Orang yang membaca buku dalam kereta atau bus umum sudah menjadi pemandangan biasa. Tak heran jika pameran buku sebesar LBF membeludak pengunjungnya, ya. Whoaaa ..., pengeen ..., pengen!
        Oh ya, foto-foto ini diambil bukan pas acara Leipzig Book Fair, melainkan pas bawa jalan-jalan temen yang kebetulan berkunjung ke Leipzig tahun 2004 (11 tahun yang lalu!) demi melihat Leipziger Messe walaupun nggak ada event apa-apa. Segitu penasarannya ... ck ck ck ....
        At least, selamat, deh, buat para penulis Indonesia yang tahun ini buku-bukunya bisa mejeng di sana. Tahun kemarin, buku saya The Siblings: Hilangnya Duplikat Pedang Nabi juga sempat mejeng di Frankfurt Book Fair. Berasa gimanaaa gitu .... [be]

5 komentar:

  1. bagus banget jaket kulitnyaaaa .. eh salahfokus -_- .. HAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. lima rebu ... lima rebuuu ... :))

      Hapus
    2. Bagus banget syalnya *ikutan salah fokus :p *

      Hapus
  2. Kapan yaaa bisa kesana *ngintil editor yang mau ke Frankfurt bukfer hahaha

    BalasHapus
  3. masuk kopernya pun jadilah hihihi

    BalasHapus